Wahai saudaraku, Janganlah terlalu Mencintai Dunia

  • 0

Wahai saudaraku, Janganlah terlalu Mencintai Dunia


Bismilahhirrohmannirroh

Rasulullah saw bersabda, “Akan tiba suatu saat di mana seluruh manusia bersatu padu melawan kalian dari segala penjuru, seperti halnya berkumpulnya manusia mengelilingi meja makan.”

Kemudian seseorang bertanya,”Katakanlah wahai Rasulullah, apakah jumlah Muslim pada saat itu sedikit?”

Kemudian seseorang bertanya,”Katakanlah wahai Rasulullah, apakah jumlah Muslim pada saat itu sedikit?” 

Rasulullah berkata,”Bahkan kalian pada saat itu banyak. Akan tetapi kalian bagai sampah yang dibawa oleh air hujan. Allah akan menghilangkan rasa takut pada hati musuh kalian dan akan menimpakan dalam hati kalian ’Wahn’. 

Kemudian seseorang bertanya,”Apa itu ’wahn’?” Rasulullah berkata,”Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Abu Daud no. 4297 dan Ahmad 5: 278, shahih kata Syaikh Al Albani)

Cinta dunia dan takut mati adalah dua hal yang menyebabkan umat Islam tidak bermartabat, dan dalam sebuah hadits , Nabi shalallahu’alaihi wa sallam menyebut “penyakit umat” ,karena penyakit itu, umat Islam menjadi seperti buih di lautan yang terombang-ambing ombak. Mereka tidak punya pendirian, mengorbankan idealisme, bersikap pragmatis bahkan oportunistis, terbawa arus, dan menyimpang dari jalan yang sudah digariskan Allah subhanahu wa ta’ala Rasulullah shalallahu’alaihi wa sallam bersabda :

سنن أبي داوود ٣٧٤٥: حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الدِّمَشْقِيُّ حَدَّثَنَا بِشْرُ بْنُ بَكْرٍ حَدَّثَنَا ابْنُ جَابِرٍ حَدَّثَنِي أَبُو عَبْدِ السَّلَامِ عَنْ ثَوْبَانَ قَالَ

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُوشِكُ الْأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الْأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزَعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمْ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِي قُلُوبِكُمْ الْوَهْنَ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا الْوَهْنُ قَالَ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ

Sunan Abu Daud 3745: dari Tsauban ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Hampir-hampir bangsa-bangsa memperebutkan kalian (umat Islam), layaknya memperebutkan makanan yang berada di mangkuk.” Seorang laki-laki berkata, “Apakah kami waktu itu berjumlah sedikit?” beliau menjawab: “Bahkan jumlah kalian pada waktu itu sangat banyak, namun kalian seperti buih di genangan air. Sungguh Allah akan mencabut rasa takut kepada kalian, dan akan menanamkan ke dalam hati kalian Al wahn.” Seseorang lalu berkata, “Wahai Rasulullah, apa itu Al wahn?” beliau menjawab: “Cinta dunia dan takut mati.”

Mncintai dunia berarti mengagungkan dunia, padahal ia sangat hina di mata Allâh Azza wa Jalla termasuk dosa yang paling besar adalah mengagungkan sesuatu yang direndahkan oleh Allâh Azza wa Jalla . dan taukah kalian bahwasannya tujuan hidup seorang Muslim adalah akhirat, bukan dunia. Akhirat surga) merupakan puncak cita-cita seorang Muslim. Orang yang beriman dan berakal memandang dunia dan akhirat dengan sudut pandang yang benar.

Cinta seseorang kepada akhirat tidak akan sempurna kecuali dengan bersikap zuhud terhadap dunia. Sementara, zuhud terhadap dunia tidak akan terealisasi melainkan setelah ia memandang kedua hal ini dengan sudut pandang yang benar.

Bagaimana cara agar kita senantiasa lebih mencintai kehidupan untuk di akhirat dari pada dunia, Berikut ini caranya :

1. Berdzikir “Laa illaha illallah”

Berdzikirlah sebanyak banyak nya setiap waktu, luangkan waktu kita untuk berdzikir.

2.Jaga Shalat 5 waktu.

Jagalah sholat wajib tersebut dengan baik, amalkan juga sholat tahajjud, dan berdoalah memohon ampunan Allah swt .

3. Sedekah.

Bersedekahlah setiap hari, sedekah bisa berupa harta, makanan, tenaga, buku, pakaian dan lain lainnya.

Yang penting, lakukan dengan kontinu atau istiqomah.

4. Mengharap Ridho Allah swt.

Saat bekerja mencari nafkah, niatkan untuk hanya mencari ridho Allah swt semata.

5. Selalu tersenyum.

Walaupun sedang ada masalah, selalulah tersenyum.

Karena masalah takkan pernah habis selama kita masih hidup didunia ini.

Itulah kehidupan.

Dan, yakinlah bahwa setiap masalah selalu ada solusinya dari Allah swt, yang penting kita tetap ikhtiar.

6. Perbanyaklah berbuat kebaikan.

Semua makhluk hidup pasti merasakan mati.

Sedangkan kita tak pernah tahu kapan kematian akan datang menjemput, bisa hari ini, besok atau lusa.

Jadi, selalulah berbuat baik selagi masih ada kesempatan.

7. Cinta hanya pada Allah swt semata.

Jadikan hati kita selalu mencintai Allah swt diatas segalanya.

Apapun yang kita lakukan atau jalani semua hanya karena Allah swt semata, karena kita hanya mengharapkan ridhoNYA.

Marilah sahabat untuk terus mencoba dan belajar menjadi lebih baik di setiap harinya, karena saya juga masih terus dan terus belajar  mencoba untuk istiqomah. Serta kita kembalikan lagi pada kebaikan niat untuk saling mengajak dan mengingatkan.